Pro Mahasiswa

Tuesday, February 22, 2011

Keputusan Pilihanraya Kampus UTHM Sesi 2011

ProAspirasi menang 17 daripada 30 kerusi yang dipertandingkan
Promahasiswa menang 13 daripada 30 kerusi yang dipertandingkan
Majoriti 4 kerusi.

Jumlah mahasiswa layak mengundi = 9290 orang
Jumlah mahasiswa keluar mengundi = 7122 orang
Jumlah mahasiswa yang tidak keluar mengundi 2268 orang

Peratus keluar mengundi = 75.85%
Peratus tidak keluar mengundi = 24.15%

Peratus keluar mengundi mengikut fakulti :
FKAAS = 77.49%
FKEE = 69.44%
FKMP = 75.16%
FPTek = 58.30%
FPTPK = 85.90%
FSKTM = 79.08%
PPD = 81.06%

UMUM.
1. HAFIZ = 4324
2. NURIZWANI = 4053
3. FARHANA = 3885
4. HIDAYATULLAH = 3805
5. YUHANIS = 3655
6. AIN ILI = 3650
7. ADAM = 3527
8. NASHWAN = 3330
9. LATIFI = 3325
10. FADHILAH = 3259

FKAAS.
1. ANIS SOFEA
2. NUR LIYANA
3. QAIM
4. SHARIMA

FKEE.
1. ZULFADHLI
2. FADHLI
3. HISHAM
4. IZHAM

FKMP.
1. RIDZWAN
2. ZAMAN
3. SHAHIRMA
4. AIZAT

FSKTM.
1. JAZMI
2. SOFIA NADZIRAH

FPTek.
1. KHAIRUNNISA
2. HUDA

FPTPK.
1. HANAS
2. AARON YAP
PPD.
1. SYED
2. FAHMI

Promahasiswa UTHM mengucapkan tahniah serta takziah kepada semua barisan Majlis Perwakilan Pelajar sesi 2011 yang telah menang Pilihanraya samada dari Promahasiswa atau Proaspirasi. Tahniah kerana telah berjaya mendapat undian daripada mahasiswa UTHM yang percayakan anda adalah pemimpin yang terbaik. Takziah pula kerana telah menerima tanggungjawab sebagai pemimpin kepada rakyat mahasiswa. Sedarlah bahawa amanah itu adalah satu beban yang akan dipersoalkan dihari kemudian nanti.
Sebagai usaha ke arah UTHM yang lebih cemerlang, sama-samalah kita bersatu hati bekerjasama dalam bergerak kerja tanpa mengira fahaman parti politik samada Promahasiswa ataupun Proaspirasi. Yang batil tetap batil dan perlu ditangani dan dihindari bersama. Yang benar tetap benar dan perlu ditegakkan juga bersama. Tidak perlu untuk kita menegakkan benang yang basah.

Majlis Perwakilan Pelajar merupakan satu saluran suara mahasiswa untuk disampaikan ke pentadbiran universiti. Oleh itu, berpendirianlah dalam berpendapat atau membentuk suatu dasar kerana mahasiswa merupakan golongan ideologi yang mana suaranya sangat keramat.

Promahasiswa juga ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada semua yang terlibat dalam melaksanakan Pilihanraya Kampus UTHM untuk sesi kali ini. Terutamanya seluruh mahasiswa UTHM serta pengawal keselamatan yang banyak membantu dalam melancarkan perjalanan Pilihanraya Kampus kal ini. Tidak lupa juga kepada Jawatankuasa Pelaksana Pilihanraya kampus UTHM walaupun terdapat beberapa perkara yang tidak memuaskan hati Promahasiswa UTHM.

Promahasiswa mewakili seluruh mahasiswa UTHM ingin memohon maaf sekiranya terdapat pihak yang terasa atau terkecil hati disepanjang perjalanan Pilihanraya Kampus untuk sesi 2011.

~SUARA MAHASISWA SUARA KERAMAT SUARA PERUBAHAN ~WE UNITE FOR UTHM & FOR STUDENT~STUDENT POWER~

Friday, February 18, 2011

Kronologi keruntuhan demokrasi kampus UTHM.

Kronologi keruntuhan demokrasi kampus UTHM.

14 Febuari 2011
Proses pembelian borang berjalan.

17 Febuari 2011 [PENAMAAN CALON MPP 2011]
Proses penamaan calon berjalan di Dewan Tunku Ibrahim Ismail.
Seorang calon telah dibantah kerana melanggar Perkara 4.2 yang menyatakan bahawa calon MPP 2011 yang mempunyai pointer bawah dari 2.70 layak untuk bertanding tetapi TIDAK DIGALAKKAN untuk menyertainya.
Calon yang telah dibantah kerana melanggar perkara 4.2 tadi telah membuat rayuan dan rayuan telah diterima dan membolehkan untuk calon tersebut bertanding.
Pro -Aspirasi telah mengugut untuk memboikot pilhanraya kampus untuk sesi ini berikutan bantahan mereka telah ditolak.
Pada sebelah malam, suatu mesyuarat tergempar diadakan di bahagian atas Pejabat HEP yang melibatkan beberapa pegawai dan orang kanan HEP termasuk Shahzada Khan (wakil Pro-Aspirasi).

18 Februari 2011
6.30 petang : Kesemua calon-calon bersama pencadang dan penyokong masing-masing dipanggil oleh pihak HEP untuk mendengar satu taklimat tergempar.
Timbalan Pendaftar HEP, En Abdul Malek bin Ibrahim telah mengumumkan BAHAWA KESEMUA CALON MPP 2011 ADALAH DIBATALKAN. Pembatalan ini adalah dengan menggunakan kuasa Naib Cancelor UTHM, hujah kepada pembatalan ini adalah ‘sebab-sebab teknikal yang menyebabkan terbatalnya semua calon MPP 2011’.
Wakil HEP tersebut mengumumakan tarikh-tarikh baru Pilihan Raya Kampus UTHM 2011.
i.) Pembelian Borang pada malam 18 Februari 2011
ii.) Penamaan Calon pada 19 Februari 2011
iii.) Tempoh berkempen pada 19 Februari 2011 (selepas Penamaan Calon) sehingga 21 Februari 2011
iv.) Pembuangan Undi pada 22 Februari 2011
Dengan itu, secara automatiknya kesemua calon-calon yang bertanding tidak dibenarkan untuk meneruskan aktiviti kempen masing-masing.
‘Bekas-bekas’ calon yang ingin bertanding semula mestilah membeli semula borang penamaan di pejabat HEP pada 9 malam. Bagi yang sudah membelinya pada sesi PENAMAAN CALON PERTAMA diminta untuk membawa resit untuk menuntut semula borang-borang tersebut.
9.00 malam : Terdapat beberapa wakil-wakil calon yang bertanding pergi ke HEP untuk mendapatkan semula borang pencalonan.

19 Februari 2011 [Penamaan Calon Kedua]
9.00 pagi :, Semua calon sedang menuju ke DTII untuk mendapatkan tandatangan DEKAN dan seterusnya menyerahkan borang pencalonan. Proses pencalonan akan berakhir pada pukul 12.00 tengahari.
11.00 pagi : Terdapat 2 sekatan untuk 'check' borang calon bagi memastikan calon mendapat tandatangan Dekan. Untuk pengetahuan, pada PENAMAAN CALON (17/2) perkara ini tidak pernah berlaku.
Adakah ini perkara yang ingin ditekankan pada PENAMAAN CALON ‘kedua’?
12.30 tengahari : Sesi bantahan sedang dijalankan. Semoga kesemua calon-calon yang telah menjadi calon pada 'Penamaan Calon pertama' dapat meneruskan perjuangan mereka sebagai calon.
3.30 petang : Sesi bantahan tamat. Seorang calon pada Penamaan Calon pertama disingkirkan dari Penamaan Calon Kedua ini. Perkara ini sudah dijangka oleh pihak Pro-Mahasiswa sendiri. Matlamat Penamaan Calon Kedua akhirnya tercapai. Tahniah kepada Pro-Aspirasi.
Jumlah calon yang bertanding pada Pencalonan Kedua ini:
i.) UMUM = 23 calon
ii.) FKAAS = 5 calon
iii.) FKEE = 8 calon
iv.) FKMP = 8 calon
v.) FPTEK = 3 calon
vi.) FPTPK= 5 calon
vii.) FTMM = 3 calon
viii.) PPD = 4 calon

Tergempar!!! Penamaan Calon MPPUTHM Sesi 2011 Dibatalkan

18 Februari 2011: Pada tepat jam 7.00 petang tadi. Wakil pihak HEP, Encik Malek (Timbalan Pendaftar Hal Ehwal Pelajar) telah mengadakan pertemuan tergempar bersama calon-calon MPP UTHM 2011 di hadapan pejabat HEP. Didalam perjumpaan ringkas itu, wakil HEP tersebut telah mengumumkan bahwa pihak Universiti telah membatalkan semua Calon MPP UTHM 2011. Pencalonan semua calon ini terbatal dengan kuasa Naib Cancelor UTHM.

Atas arahan ini, maka semua calon yang ingin menjadi 'calon' semula mestilah membeli borang pencalonan pada malam ini di pejabat HEP. Untuk makluman, pencalonan yang sudah diadakan semalam (17 Februari) .Berikut adalah anjakan tarikh terbaru bagi proses Pilihanraya Kampus UTHM:

18 Februari (malam): Pembelian borang pencalonan.

19 Februari : Penamaan Calon.

22 Februari : Pembuangan Undi.

Pembatalan ini telah menyebabkan ramai pihak yang tidak berpuas hati, terutamanya bagi calon-calon yang telah bertanding. Poster-poster serta bahan kempen yang lain telah digantung dan diedarkan, tiba-tiba sahaja pencalonan mereka dibatalkan serta-merta. Hak mereka telah dirobek sedemikian rupa. Mereka terpaksa bermula dari bawah semula untuk menjadi calon MPP UTHM 2011 yang 'sah', terpaksa membeli borang semula, mengisi borang semula, mencari DEKAN untuk mengesahkan semua borang mereka menghantar semula borang pencalonan dan terpaksa menempuhi proses bantahan.

Dalam suasana ketegangan dan hanya mempunyai masa yang tidak sampai 24 jam ini, kemungkinan pencalonan mereka pada esok hari terbatal adalah tinggi. Kemungkinan penyertaan mereka terbatal adalah tinggi. Maka tidak hairanlah jika esoknya hanya calon-calon daripada Pro-Aspirasi saja yang layak bertanding.

Apabila diajukan soalan mengenai pembatalan semua calon MPP UTHM 2011, wakil HEP tersebut memberitahu bahawa pembatalan ini adalah atas sebab-sebab teknikal yang membolehkan terbatalnya semua calon MPP UTHM 2011. Hanya jawapan itu sahaja yang diberikan, tetapi tidak dinyatakan secara terperinci mengenai ini.

Hal ini berlaku rentetan dari tindakan ASPIRASI UTHM yang kononnya tidak berpuas hati dengan calon Pro-Mahasiswa yang layak bertanding kerana tidak melepasi pointer yang ditetapkan. Padahal sebelum borang pencalonan dikeluarkan, pihak HEP telah bermesyuarat bersama mantan MPP UTHM 2010 dan mengumumkan bahwa mahasiswa yang tidak melepasi pointer yang ditetapkan layak bertanding. Tetapi hanya TIDAK DIGALAKKAN sahaja, bukan DIHARAMKAN. Maka atas budi bicara DEKAN fakulti bagi calon tersebut telah mengesahkan bahawa calon tersebut layak bertanding.

Perkara ini telah menyebabkan pihak Pro-Aspirasi UTHM tidak berpuas hati, mereka melaung-laungkan untuk memboikot Pilihanraya Kampus kali ini. Atas ugutan ini, pihak HEP dan pentadbiran teratas universiti telah mengeluarkan arahan terbaru yakni membatalkan semua calon-calon MPP UTHM tanpa alasan yang kukuh, hanya kuasa veto dari Naib Cancelor. Pihak Pro-Mahasiswa juga dimaklumkan bahawa pada pagi tadi telah diadakan mesyuarat khas antara pentadbiran UTHM dan kumpulan ASPIRASI berkaitan hal ini.

Pihak Pro-Mahasiswa amat kecewa dengan perkara ini. Ternyata demokrasi kampus di UTHM telah digodam dengan rakusnya oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab. Jika inilah nilai demokrasi sesebuah negara dan kampus, maka tidak hairanlah jika merebaknya revolusi di Malaysia seperti yang berlaku di negara-negara Timur Tengah.

KEMBALIKAN DEMOKRASI KAMPUS!

Thursday, February 17, 2011

Tindakan Tidak Beretika ProAspirasi

Hari penamaan calon untuk pilihanraya kampus sesi 2010/2011 telah berlangsung dan bermulalah gerak kerja untuk mempromosikan calon masing-masing. Tetapi harus ingat, jangan terlampau taksub dalam berkempen sehingga lupa batasan berkempen yang telah ditetapkan oleh pihak HEP atau pun Undang-undang Tuhan.

Baru beberapa jam waktu dibenarkan berkempen bermula, pihak ProAspirasi telah melakukan beberapa tindakan yang tidak beretika dan menunjukkan permainan kotor dari pihak mereka. ProMahasiswa mendapat aduan dari mahasiswi Kolej Kediaman Tun Dr Ismail (DTII), ade beberapa orang mahasiswa lelaki telah masuk kekawasan mahasiswi KKTDI untuk menggantung poster bagi calon utama ProApirasi. Tindakan seperti ini sangat memalukan. Adakah si penggantung bertindak tanpa arahan dari calon?.

Keduanya, ProMahasiswa mendapat aduan tali yg digantung oleh penyokong ProMahasiswa dan telah diletakkan nama calon Promahasiswa pada tali tersebut telah ditukarkan kepada poster calon ProAspirasi. Tindakan seperti ini juga menunjukkan sifat kebudak-budakan ProAspirasi.

Oleh itu nasihat dari ProMahasiswa untuk semua berkempen secara sihat. Sama-sama kita wujudkan suasana pilihanraya kampus yang sihat.

Friday, February 11, 2011

Speaker Corner Di Halang

11 Feb, UTHM - Hasrat Promahasiswa UTHM untuk menyatakan bantahan terhadap kekejaman Rejim Hosni Mubarak melaui speaker corner telah dibantah oleh pihak pentadbiran universiti. Lebih mengecewakan apabila pihak HEP menolak terus isu yang cuba diketengahkan tanpa menilai dan berbincang terlebih dahulu. Apa salahnya sekiranya isu ini cuba dikongsi untuk semua pihak warga UTHM. Mesir yang majoritinya umat islam dan sedang ditindas oleh pemimpinya sendiri., adakah kita hanya mampu berpeluk tubuh?

Tindakan ini jelas menunjukkan kebebasan mahasiswa bersuara untuk menyatakan pendapat atau pendirian terhadap sesuatu isu telah disekat. Semua pihak perlu sedar bahawa mahasiswa bakal peneraju kepimpinan negara perlu didedahkan kepada isu-isu yang timbul dipersekitaran baik di dalam ataupun diluar negara.

Speaker corner merupakan salah satu saluran mahasiswa bersuara yang telah disokong kewujudanya oleh Timbalan Menteri Pengajian Tinggi, Dato' Saifuddin Abdullah. Ia merupakan salah satu gelanggan untuk mahasiswa berpidato. Namun fungsinya tidak dapat dilaksanakan di UTHM berikutan kejadian yang berlaku selepas solat jumaat tadi.


video

"Oleh kerana mahasiswa telah terlalu lama dikongkong oleh AUKU iaitu sebelum ditunda pada tahun 2009 ai akan mengambil masa sedikit untuk mereka merasai bahawa benar ada kebebasan" kata Dato' Saifuddin Abdullah.

Namun dimanakah rasionalnya apa yang dikatakan mahasiswa bebas untuk bersuara selepas AUKU dikaji semula.

Monday, February 7, 2011

Pilihanraya Kampus UTHM sesi 2010/2011

Separuh semester kedua telahpun bermula. Semua mahasiswa-mahasiswi pasti ada harapan baru yang ingin dicapai pada semester ini. Tidak ketinggalan juga, Bumi UTHM kini sudah mula merasai bahang menantikan bakal kepimpinan baru yang akan mengemudi Majlis Perwakilan Pelajar Universiti Tun Hussein Onn Malaysia (MPPUTHM) sidang 2010/2011.

Hal ini kerana, sejak 4 Febuari 2010 yang lalu, telah genap setahun pemerintahan MPPUTHM sidang 2009/2010 dan telah pun dibubarkan pada 3 Febuari 2011. Namun begitu satu notis pun tidak dikeluarkan oleh pihak Bahagian Hal Ehwal Pelajar (HEP) menunjukkan tarikh sebenar Pilihanraya Kampus.

Perkara yang demikian menyebabkan mahasiswa-mahasiswi baik dari Pro-Mahasiswa mahupun pengundi atas pagar masih dibelenggu dengan pertanyaan, bilakah pilihanraya kampus akan diadakan? Bukan sahaja golongan mahasiswa tetapi para pensyarah dan staf-staf yang pro kepada mahasiswa juga turut menantikan bilakah tarikh pilihanraya kampus untuk sidang kepimpinan Majlis Perwakilan Pelajar yang baru akan berlangsung.

Adakah senario yang berlaku ini masih membuatkan pihak Bahagian Hal Ehwal Pelajar (HEP) terus membisu dan mendiamkan diri untuk membiarkan warga kampus tertanya-tanya bilakah tarikh sebenar pilihanraya kampus?

Pro-Mahasiswa UTHM dengan berbesar hati memohon pihak HEP untuk mengumumkan tarikh pilihan raya kampus. Ia menjadi titik tolak untuk melahirkan bakal pimpinan mahasiswa yang lebih mantap untuk menerajui kepimpinan Majlis Perwakilan Pelajar.

Dari Mahasiswa Untuk Mahasiswa. Salam Perjuangan Mahasiswa.